Pengembangan Wisata Bahari Di Indonesia

Kawasan Timur Indonesia memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi wisata cruise.

KRI Dewa Ruci di Teluk Manado

Daerah-daerah seperti Ternate, Tidore, dan tetangga-tetangganya menyediakan paket tur yang menarik; tepi pantai yang indah, taman karang yang aman (laguna), puncak gunung api yang dapat didaki, adat istiadat yang eksotis seperti tarian cakalele, tinggalan budaya masa lampau (benteng dan istana sultan), fauna dan flora yang asli dan studi kasus etnologi dan antropologi yang akan memuaskan para peneliti (asing).

Wisatawan yang datang ke salah satu tempat di Kawasan Timur Indonesia hanya memanfaatkan infrastruktur alam, misalnya kondisi iklim, sejarah, kebudayaan, dan sebagainya yang tidak dirancang secara khusus.

Dari sudut pandang ekonomi, pemanfaatan pariwisata terhadap infrastruktur alam mempunyai marginal cost yang rendah. Pemerintah pusat dan daerah dapat menekan pengeluaran ekstra untuk mengadakan infrastruktur. Padahal, untuk pengembangan pariwisata infrastruktur di luar itu harus dibuat, meskipun dengan skala proritas.

Keuntungan mengembangkan wisata bahari dengan mengundang kapal pesiar asing dengan wisatawannya untuk berkunjung ke Kawasan Timur Indonesia. Alasannya, kapal pesiar tidak perlu ada pelabuhan tempatnya bersandar. Kapal pesiar dapat melepaskan sauhnya di lepas pantai. Wisatawan yang hendak berkunjung ke pulau yang akan disinggahinya cukup dengan menggunakan sekoci dari kapal tersebut.

Apabila dikaitkan dengan konsep Negara Kepulauan, dalam pengembangan Wisata Bahari ada dua hal yang dapat dilakukan. Kedua hal tersebut adalah Traditional Cruise dan River Cruise.

Traditional Cruise dapat dilakukan menggunakan angkutan kapal-kapal tradisional seperti Pade’wakang dan Pinisi dengan melayari jalur-jalur pelayaran tradisional yang biasa dilakukan sejak masa lampau hingga sekarang.

Apabila membuka website, Traditional Cruise sudah pernah dilakukan di kawasan timur Indonesia dengan menggunakan Pinisi yang sudah dimodifikasi menjadi kapal pesiar. Namun tidak diketahui jalur-jalur pelayarannya, apakah masih melayari jalur tradisional atau sudah disesuaikan dengan tur yang ditawarkan.

Berdasarkan data sejarah, di kawasan timur Indonesia terdapat banyak pelabuhan tua yang hingga kini masih berfungsi dengan komunitas masyarakatnya yang beragam.

Pelabuhan-pelabuhan tua tersebut, antara lain Ternate, Tidore, Baubau (Buton), Bima (Sumbawa), Labuhanbajo (Flores), Mataram (Lombok), Singaraja (Bali), dan lain-lain.

Pada masa lampau pelabuhan-pelabuhan ini banyak disinggahi kapal-kapal dari kerajaan-kerajaan di nusantara dengan pelaut/pedagangnya sebagian besar orang Bugis-Melayu. Tidak heran pada masa kini di pelabuhan-pelabuhan tersebut tinggal komunitas Bugis.

Wisata Bahari yang dapat dikembangkan di kawasan ini adalah Traditional Cruise dengan menggunakan kapal Pinisi. Alangkah baiknya dengan menggunakan kapal Pade’wakang (sejenis Pinisi yang sudah hampir punah). Ini sekaligus dapat melestarikan tinggalan budaya masa lampau.

Jalur-jalur pelayarannya adalah antar pelabuhan-pelabuhan tua tersebut. Tentunya dekat dengan pelabuhan tua tersebut ada obyek wisata lain yang menarik.

Apabila membuka website yang berkaitan dengan Pinisi Cruise, pada saat ini sudah dilakukan di kawasan timur Indonesia dengan pelabuhannya antara lain di Makassar dan Benoa. Tempat lain yang disinggahi adalah Pulau Komodo, dan masih banyak lagi tempat menarik yang dapat dikunjungi. Di samping mengunjungi tempat-tempat yang menarik, kegiatan dalam cruise tersebut juga beragam, antara lain menyelam dan berselancar.

Dalam sebuah Negara Kepulauan, sebuah pelabuhan tidak harus ada di sebuah teluk yang dalam dan terlindung dari tiupan angin, tetapi bisa juga pelabuhan terdapat di pedalaman yang jalan masuknya melalui sungai-sungai besar.

Pelabuhan di daerah pedalaman banyak ditemukan di Pulau Sumatra, seperti di Jambi melalui Sungai Batanghari dan Palembang melalui Sungai Musi; Kalimantan seperti Pontianak melalui Sungai Kapuas, Banjarmasin melalui Sungai Barito dsb. Di daerah ini dapat dikembangkan River Cruise dengan menggunakan kapal Pinisi juga.

Hingga saat ini banyak kapal Pinisi yang melayari sungai-sungai tersebut. Bahkan di beberapa tempat terdapat perkampungan komunitas Bugis yang sedang membangun Pinisi. Di Banjarmasin masih ditemukan kelompok Melayu-Dayak yang membuat Jukung dalam berbagai ukuran. Dunia Bahari mengenal alat angkut air tersebut dengan nama Jukung Barito.

Usulan pengembangan wisata bahari di Indonesia :

  1. Sebagai Negara Kepulauan (Archipelagic States) kita dapat mengutamakan pengembangan Wisata Bahari melalui program Traditional Cruise dengan menggunakan kapal-kapal tradisional Pade’wakang atau Pinisi melalui jalur-jalur pelayaran tradisional yang berlabuh di pelabuhan-pelabuhan tua. Traditional Cruise adalah pelayaran wisata menggunakan kapal layar motor tradisional, diawaki pelaut tradisional, melayari jalur-jalur pelayaran tradi-sional, dan menyinggahi pelabuhan-pelabuhan tua baik yang ada di Nusantara maupun di negara-negara ASEAN lain.
  2. River Cruise di Indonesia dapat dikembangkan di kawasan yang mempunyai pelabuhan pedalaman, seperti di Sumatra dan Kalimantan. Untuk negara yang tidak mempunyai laut, seperti Laos, River Cruise dapat dikembangkan semaksimal mungkin. Laos dengan sungai Mekhong, yang sampai di Thailand menjadi sungai Chao Praya, kaya akan tinggalan budaya masa lampaunya berupa pagoda-pagoda yang dibangun di tepian sungai.
  3. Traditional Cruise dan River Cruise dapat digabungkan menjadi satu paket Cruise. Dapat dikemukakan sebagai contoh, misalnya antara Palembang dan Melaka yang mempunyai latar belakang sejarah sama.

Pada sekitar abad ke-15 kedua pelabuhan ini mempunyai jalur pelayaran tradisional. Pada kala tertentu orang-orang dari Melaka datang ke Palembang untuk melakukan ziarah ke Bukit Siguntang di Palembang. Demikian juga antara Palembang dan Singapura yang pada abad ke-15 masih bernama Tumasik.

Untuk mewujudkan cruise-cruise tersebut tentu saja ada persyaratannya yang berkaitan dengan obyek wisata, sarana dan prasarana di daerah yang dikunjungi. Syarat-syarat tersebut, antara lain :

  1. Pelabuhan yang dikunjungi dalam paket Traditional Cruise mempunyai daya tarik tersendiri, misalnya pelabuhan Ternate dan Bima dekat dengan keraton sultan. Atau dekat dengan obyek wisata lain yang tidak terlalu jauh dari tempat kapal membuang sauh.
  2. Melalui kajian sejarah dapat diketahui jaringan-jaringan pelayaran trandisional antara pelabuhan tua di Indonesia dan pelabuhan tua di negara lain, seperti antara Palembang-Ketapang-Tumasik-Melaka.
  3. Menggunakan angkutan air yang tradisional, seperti Pade’wakang dan Pinisi. Di negara-negara ASEAN lain tentu mempunyai kapal tradisional. Singapura yang mayoritas penduduknya Tionghoa, mengembangkan Harbour Cruise on the Imperial Cheng Ho. Kapal yang digunakan semacam jung Tiongkok tetapi tidak menggunakan layar. Bagian kabin dan deknya dimanfaatkan sebagai restoran yang menghidangkan Chinese Food.
  4. Untuk cruise gabungan (Traditional Cruise dan River Cruise), masing-masing negara harus memberikan informasi mengenai kedalaman dan lebar sungai yang layak dilayari oleh kapal-kapal tradisional seperti Pinisi yang biasa mengarungi laut dan memasuki sungai besar.
  5. Di daerah obyek wisata yang ada di tepian sungai besar, harus dibuat dermaga yang layak untuk sandar kapal wisata. Untuk Indonesia, dapat dikemukakan sebagai contoh Batanghari Cruise yang menyinggahi kompleks percandian Muara Jambi. (Editor : Rafans Manado – Sumber, Bambang Budi Utomo – Puslitbang Arkeologi Nasional),-

Silahkan Tinggalkan Komentar Anda Disini :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s